Minggu, 26 November 2017

Hipersomnolensi

Hipersomnolensi ditandai dengan episode berulang kantuk di siang hari yang berlebihan atau tidur nyenyak di malam hari. Ini sebelumnya telah disebut sebagai "hypersomnia," namun nama ini tidak menangkap kedua komponen definisinya.Daripada merasa lelah karena kurang tidur atau terganggu pada malam hari, orang-orang dengan hipersomnolensi dipaksa untuk tidur siang berulang-ulang di siang hari, seringkali pada waktu yang tidak tepat seperti saat bekerja, saat makan, atau di tengah percakapan. Tidur siang siang hari biasanya tidak memberikan kelegaan dari gejala. Jalasenastri.com
Pasien sering mengalami kesulitan bangun dari tidur nyenyak dan mungkin merasa bingung. Gejala lainnya meliputi:

    
kegelisahan
    
iritasi meningkat
    
penurunan energi
    
kegelisahan
    
berpikir lambat
    
pidato lambat
    
kehilangan selera makan
    
halusinasi
    
kesulitan memoriBeberapa pasien kehilangan kemampuan untuk berfungsi dalam keluarga, sosial, pekerjaan, atau pengaturan lainnya.Beberapa mungkin memiliki predisposisi genetik terhadap hipersomnosis; Di tempat lain, tidak diketahui penyebabnya.Hipersomnolensi biasanya menyerang remaja dan dewasa muda.Kriteria Diagnostik Spesifik untuk HipersomnolensiFitur yang paling utama adalah kantuk yang berlebihan paling sedikit 1 bulan (dalam kondisi akut) atau paling sedikit 3 bulan (dalam kondisi persisten) yang dibuktikan dengan episode tidur yang berkepanjangan atau episode tidur siang hari yang terjadi minimal 3 kali per minggu.

    
Kantuk yang berlebihan menyebabkan gangguan atau gangguan klinis yang signifikan di area kerja sosial, pekerjaan, atau bidang penting lainnya.
    
Kantuk yang berlebihan tidak diperhitungkan dengan lebih baik oleh insomnia dan tidak terjadi secara eksklusif selama gangguan tidur lainnya (mis., Narkolepsi, gangguan tidur terkait pernafasan, kelainan ritme ritme sirkadian, atau parasomnia)
    
Tidak dapat dihitung dengan jumlah tidur yang tidak memadai.
    
Gangguan ini bukan karena efek fisiologis langsung dari suatu zat (mis., Obat pelecehan, pengobatan) atau kondisi medis umum.Hipersomnolensi dapat terjadi bersamaan dengan gangguan mental atau medis lainnya, walaupun kondisi ini tidak dapat secara memadai menjelaskan keluhan hipersomnosis yang dominan. Dengan kata lain, hipersomnolensi cukup signifikan untuk menjamin perhatian dan perawatan klinisnya sendiri.Hal itu bisa diakibatkan oleh masalah fisik, seperti tumor, trauma kepala, atau cedera pada sistem saraf pusat. Kondisi medis termasuk multiple sclerosis, depresi, ensefalitis, epilepsi, atau obesitas juga dapat menyebabkan gangguan ini.
Google Translate for Business:Translator T

Tidak ada komentar:

Posting Komentar